Jumat, 29 September 2017

Bodoh

Diposting oleh Inayah Lie di Jumat, September 29, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Kenapa gw bodoh banget...

Ya Tuhan.... Kenapa saya bukan orang yang fast learner...?
Jadi bisa cepet pelajarin semuanya, belajar agama yang didapat dari lahir secara keseluruhan, dan setelahnya belajar perbandingan agama.

Tapi sebenarnya gw juga gak yakin apa bener gw bisa jadi pencari kebenaran yg sejati? Apa gw siap nerima resikonya?
Apa gw bakal sakit jiwa karena gw gak kuat pelajarinnya?
Atau selamanya gw bakal gini-gini aja? Dalam artian selalu merasa diri ini gak cukup baik, selalu merasa berdosa karena belum menjalankan kewajiban atau karena belum bisa menjauhi larangannya. Sampai sering berpikir ini beneran nih hukumnya kayak gini, apa cuma pendapat orang yang berilmu aja? Terlalu banyak aturan sampai kayaknya gak manusiawi dan mustahil bisa diikutin dan dijauhin semua-semuanya sama manusia di jaman milenial aka akhir jaman ini. Manusia memang tempatnya salah dan dosa.

Kadang gw gak sabar sama diri sendiri.  Kenapa sebodoh ini, kenapa selambat ini.
Walaupun katanya, perjalanan spiritual orang itu kan beda-beda. Tapi gw takut sebelum otak gw nyempe, umur gw udah nyampe duluan.

Maka dari itu gw berdoa, semoga setiap orang yang lagi mengalami krisis spiritual (yang rasanya lebih gak enak daripada krisis-krisis lainnya) bisa segera menemukan pencerahan, lebih mengerti dan mengenal siapa dirinya dan Tuhannya..

Dan bisa bersabar sama setiap proses pencariannya.

Jalanin terus ajalah yang udah dibuktiin sendiri kalo itu menentramkan.
Jalanin sesuai kemampuan dan ilmu saat ini dulu aja, semoga dengan itu udah cukup ya buat bikin tentram disini dan disana (hereafter)? Kan seseorang itu gak berdosa kalau belum tau tentang suatu hukum? Yang penting tetap belajar pelan-pelan. Karena kalo dipaksain padahal gak make sense di kita (yang bisa jadi mungkin karena belum nyampe di otak dan di pengalaman hidup) nanti entah gimana jadinya?

Kalau ada sesuatu yang gak make sense, sabar dulu aja, belajar terus dulu aja, mungkin seiring pengalaman hidup baru bisa ngerti.

Yang penting gak peduli orang mau berpendapat apa, berkelakuan apa, siapapun dia, tetap manusia biasa. Surga neraka orang siapa yang tau.

Ada kalimat:
"Orangnya yang salah, bukan agamanya".

Bagi orang yang lagi krisis spiritual pasti mikir, apa bener orangnya yang salah, bukan ajarannya yang cacat?

Salah satu inovator tersukses pernah ngomong kira-kira gini:
"Jangan langsung percaya sama dogma-dogma"

Dan mantan motivator nomer 1 pernah ngomong kira-kira gini:
"Jangan langsung menerobos pagar tanpa tau buat apa pagar itu dibangun. Apa akibatnya kalau diterobos?".

Ada kata "langsung" disini, mungkin artinya kita disuruh mikir dulu pakai akal.
Akal itu yang jadi pembeda kita dengan makhluk lainnya bahkan dari malaikat kan?

Tuhan udah punya makhluk yang bernama malaikat yang selalu patuh sama perintah Tuhannya,
But God still created a creature with brain like us anyway...

Ada judul buku:
Aku beriman maka aku bertanya.

Pertanyaannya gimana supaya gak terdoktrin oleh hal yang salah, sedangkan salah dan benar aja sebenarnya kita masih mencari?

Tapi tetap berusaha berpikir positif kalau Tuhan semesta alam itu maha baik.
Kitanya aja yang belum mengerti. Dam cuma bisa memohon petunjukNya.

Minggu, 03 September 2017

Luka

Diposting oleh Inayah Lie di Minggu, September 03, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Sesakit kulit yang mau muncul stretchmark...
Lebih sakit sewaktu bercermin dan melihatnya nyata.

Gw ingat, 2016 sekitar bulan Juli, ada yg mampir ke rumah. Ngeliat keadaan gw yg kacau, dia bilang gw kurang bahagia.

Siapa yg bisa gw mintain kebahagian? Gw bener-bener sendirian dalam kebokek-an.
Dan ketika gakada uang sepeserpun ditangan lo, believe me lo gak bisa ngapa2in, gak bisa kemana2. You are fucked up.

Dia nyuruh gw sholat dan berdoa. Katanya tahun depan bakal dateng jodoh gw.

๐Ÿ™ƒ

Gak gw lakuin.
Dan keadaan jadi makin parah, umur gw 24 waktu itu, mulai muncul stretchmark dilengan kanan gw. Gw panik. Tapi gak bisa ngapa2in.

Perjalanan stretchmark gw sendiri ,sebenernya udah dimulai dari gw kelas 5 atau 6 SD kali ya. Di Pinggul (dan mungkin juga di bokong, idk, gw gak bisa ngaca bokong gw sendiri๐Ÿ˜“). Masih normal. Temen gw yg kurus langsingpun juga punya strechmark dibagian itu. Mungkin karena hormonal dan puber. Gw juga semok badannya, gak suka pake handbody karena lengket, gak diajarin teratur olahraga, makan seadanyadst. Kalo gw punya anak, bakal gw didik buat  rutin pakai lotion seluruh badan setiap hari dan sunscreen juga. Investasi kulit. Ditambah scrubbing seminggu sekali, olahraga teratur, renang.tiap hari... Ngatur pola makan, sediain makan bergizi, banyak aneka sayur dan buah. Semoga anak gw nanti nasibnya lebih baik dari gw, bisa bahagia, sehat, fit, langsing, mencapai tinggi maksimal, juga terhindar dari stretchmark & sunspot yg sekali muncul gak bisa ilang  seumur hidup, terhindar dari kanker kulit. Mencegah lebih baik daripada mengobati.

Terus pas mulai awal2 kuliah pas di kost bonbin gw kaget, ada legokan dipayudara bagian bawah, dulu masih warna merah. Gw udah parno kalo kanker payudara atau apa, naudzu. Ternyata stetchmark. Dulu waktu SD (baru sadarnya) putih soalnya warnanya. Memang gw dan ibu abis naik 10kg pasca meninggalnya nenek and my only one brother.

Sekarang,gw 25 tahun, belum pernah hamil, belum pernah menikah. Fix tingting bukan permen bukan biskuit. Tapi seluruh kulit dari lengan, payudara, perut bawah, pinggang, bokong, seluruh paha bagian dalam dan belakang, sampai betis.
Penuh carut marut garis panjang panjang berwarna merah keunguan. Beberapa udah berubah putih yang artinya udah terlambat buat diobatin/ditreatment. Tekstur kulit pecah dan legok, berkeriput.

Gw gak kepikiran buat pake hot pants, tank top depan sembarang pacar... Bahkan depan mantan2 gw dulu, gak pernah pake begituan. kecuali satu, wkt SD gw pas renang pake you can see dan celana stretch kayak anak2 cewek lain.

Tapi nanti gimana sama suami? ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ฅ

Gw mungkin kepengen juga pake you can see dll depan suami... ๐Ÿ˜ฉ

Datok, sebagai ayah, dia juga mukul dan nyubit anak2nya, 2 dari 3 itu anak cewek. Mungkin masih batas wajar.

Tapi gw masih inget, dulu di depan gw dan yg lain datok ngomong:
(Jangan dicubit/dipukulin lagi). Gimana kalau berbekas? Dia perempuan...

Datok, gimana ini...
cubitan dan pukulan2 dulu itu memang gak berbekas di kulit, tapi mungkin di hati.
Luka batin yang akhirnya muncul jadi psikosomatis, anxi, depresi, rasa mau end, emotional eating, naik 30kg, dan akhirnya...
luka itu muncul dengan jelas di permukaan kulit.
The 'invisible' sickness is becoming real and visible.

Maaf ya buat siapapun suami gw nanti.
Kamu datangnya terlalu lama...
Seandainya kamu datangnya pas aku mau lulus SMA.
Atau gak pas 2014 deh.. Atau awal 2016? Pasti kamu masih dapat istri yg kulitnya masih mayan bagus.
Tapi kamu gak ada, kamu belom datang, kamu gak bantu, support dan rangkul aku ngelewatin masa2 ini.
Jadi terima aja. Apa yang ada.

Every scars tell a story.
I hope you understand the stories well, and be gentle enough to accept it.
Just like me, still trying to accept all the things that life throws at me

Jumat, 01 September 2017

Histeris

Diposting oleh Inayah Lie di Jumat, September 01, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Tengah malam kebangun & gak bisa tidur lagi.
Denger lagu Everglow nya Coldplay, Serpihan Hati nya Utopia, Try Sleeping with a Broken Heart nya Alicia Keys
Sedih. Nangis. Semua lagunya bikin inget datok.
Patah hati terparah gw memang pas ditinggal Datok. Seketika limbung.

Katanya cinta itu membuat wanita jadi kuat, dan membuat pria yg otot kawat tulang besipun jdi lemah.

Sayangnya gw gak pernah merasa jadi kuat karena cinta. Mungkin karena memang gak ada yang bener-bener cinta gw, & gw cinta. Atau memang karena gw kesulitan ngerasa dicintain.
Gw selalu bertanya2, sebenernya cinta gak sih dia (pacar, orangtua, semuanya bahkan Tuhan) sama gw?
Semua gw pertanyain dan gw raguin cintanya.

Cuma satu yg paling jarang gw raguin sayangnya ke gw, datok.
I respect him, adore him, I knew he loves me and I love him.
Walaupun tetep aja dalam hati gw bertanya2 keputusannya, dan tetap ngerasa dia kurang ngelakuin hal yg semestinya dia lakuin, kalau memang dia beneran sayang sama gw dan peduliin nasib gw kedepannya, gak mungkin dia ninggalin gw dalam keadaan gw masih terkatung2 sendirian begini.
Pangkal2nya, karena datok dan nenek juga, gw jadi lahir ke dunia dan menderita.
Jadi memang gw paling sayang sama dia didunia, tapi kadang gw benci juga.
Bayangin, sama orang yg paling gw sayang aja gw bisa benci, apalagi sama.lo? haha

Siang tadi histeris.
Minum B complex dan nonton ASMR.
Ketiduran.
Bangun dg jauh merasa lebih baik.
Mungkin karena memang semalam gw kurang tidur.
atau vit b complexnya udah mulai bereaksi.
Atau mungkin karena gw semakin jarang keluar.

Seminggu ini hampir tiap hari marah2 dan histeris.

Malam histeris lagi. Marah2 karena sepele. Entah gimana caranya nyembuhin kekecewaan dan luka batin?
Luka lama yg lo pikir udah sembuh, tapi ternyata tetap tersimpan di bawah sadar sana.

Yang gw pikirin cuma gw mesti jaga jarak aman.

Orang cuma bisa ngomong, jangan dimarahin ibunya, liat sendiri kan contoh realnya gimana anak durhaka hidupnya jadi susah?

Tanpa tanya gw kenapa...  Apa gw baik2 aja.. Kenapa gw begitu... Kurang apa... Apa ada yg bisa dibantu...

Gak ada yg nanya. Gak ada yg peduli. Gak ada yg merhatiin.
Walaupun gw berkali-kali minta tolong.
Gak ada yang denger. Gak ada yang ngerti.

Padahal, gw sungguh pengen bisa jadi anak yang baik, yang manis dan lembut tutur katanya.
Tapi kembali ke pertanyaan awal, gimana cara nyembuhin luka batin yg udah lama memborok padahal gak keliatan mata?
Gw cuma tau buat jaga jarak aman. Gw gak suka disentuh, diganggu... gw gak suka berisik.
Semoga ni laptop dan ni hp cepet laku, gw perlu beli kasur, sepeda, & hp baru yg lebih murah dan bener, biar bisa jualan lagi. I need my space, my me time. Butuh mandiri dan nolong diri sendiri. Karena ga ada yg bakal nolongin gw, kecuali gw.
atau Allah mau nolongin? Tapi gw belom berhijab. Gw masih banyak pertanyaan dan pengen cari tau.
Waktu ibu sakit, gw nolongin ibu, supaya dia bisa ke dokter.
Tapi gw liat ibu gak mau nolongin gw, begitupun yg lain.

Hidup itu ringkih. Berkali2 gw berdoa pengen semua ini segera selesai tanpa rasa sakit. Kenapa gw masih ada disini?
Gimana gw bisa hidup dengan rasa takut?
Bakal lebih bagus kalo gw gak pernah dilahirin.

Tapi gw gak yakin sekarang gw bisa mati tanpa rasa sakit.
Masih banyak dosa, masih banyak yang perlu gw cari.

Gw mau cari tau tentang Tuhan... Masih banyak pertanyaan.
Tapi katanya hidup kita gak bakal sukses selama kita masih durhaka ke ortu dan ke Tuhan.
ee.

Cari tau tentang diri sendiri. tentang apa yg bisa gw lakuin.

Dan
Cari kebahagiaan.

Kamis, 17 Agustus 2017

Apa gunanya hidup ini?

Diposting oleh Inayah Lie di Kamis, Agustus 17, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Apa gunanya hidup tapi gak punya kehidupan?

Apa gunanya bebas tapi tetap terkurung dalam pikiran sendiri?

Tetap mengurung diri dari serangan opini?

Bukankah dihina gak akan bikin kita mati?

Lalu kenapa ada yang sampai mati bunuh diri karena banyak dicaci maki? 

mati

Diposting oleh Inayah Lie di Kamis, Agustus 17, 2017 0 komentar Link ke posting ini

rasanya.mau.mati.

Kamis, 03 Agustus 2017

Patah

Diposting oleh Inayah Lie di Kamis, Agustus 03, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Akhir 2012 ada yang pernah bilang ke gw:
"......
Kalau kamu patah semangat, selesai udah."

Waktu itu udah sangat menyedihkan juga keadaan gw. Kondisinya baru balik dari Bandung. Disana gw sering gak makan seminggu. Gak mandi seminggu. Gak keluar kamar kost seminggu. Gitu berbulan-bulan.
Dengan ini gw mau minta maaf buat dosen, mantan bos dan guru-guru SMA gw dulu yg udah kesel sama gw yg suka bolos seminggu, gak ngerjain tugas, janji-janji gak bisa gw tepatin, pesan2nya gw abaikan dan gak gw balas.
Gw benar-bener minta maaf, gw berdoa semoga keadaan gw membaik dan gw masih punya waktu untuk minta maaf secara langsung. Pada dasarnya gw bulan orang yg suka bolos. Dari TK sampai lulus SMP, gw gak pernah bolos seharipun. Gw bolos bukan untuk seneng2 keliaran diluar. Tapi karena ngurus diri gw sendiri aja, ngelakuin hal-hal basic kayak makan, mandi, bersosialisasi/refreshing keluar gw udah gak ada hasrat lagi. Apalagi buat kuliah/kerja dan balas pesan kalian?
Hasrat untuk menarik diri, menyendiri itu kuat banget.

Dicap malas. Dicap gak pernah:
Gw pun dulu susah ngebedain mana malas, mana yg sakit mental sampai ada bencana yg menimpa ibu gw di Mei 2015.

Lo bisa tanya warteg deket kost-kostan gw di Bonbin Bandung dulu, ada gak di tahun 2011-2012 mahasiswi yang sekalinya makan disana itu badannya oleng dan seing mau jatuh pingsan. Biasanya dia mesen teh manis dulu karena gak tahan udah gemeteran mau pingsan.

Udah sejak datok meninggal (oktober 2006) gw limbung. Semakin lama dibiarin jadi semakin berat. Jadi semakin helpless. Gw nyerah sama mimpi gw. Karena kalo dibiarin maag gw bakal makin parah...
Seenggaknya kalo gw pulang makan gw jadi teratur karena ada ibu gw.

Waktu itu kayaknya belum sampai berpikir nyerah sama hidup & berusaha ngakhirinnya. Mungkin masih ada mimpi gw. Gw berusaha nyemangatin diri gw.

Sekarang udah 11 tahun sejak datok pergi. Tapi keadaan mental gw dan semua yg diluar gw gak kunjung membaik.
Semakin lama gw semakin kayak nyemangatin mayat.
Gw sadar dalam keondisi mental kayak gini, gw gak akan bisa survive sendiri.
Sama kayak dulu, kalo mau survive kuliah, gw mesti ikut ngekost/sewa rumah sama temen-temen yg paling deket dan bikin gw nyaman. Bukannya nge kost sendirian. Tapi sayangnya dulu rumah yg disewa temen2 gw udah penuh, udah sempet gw tanya jg seinget gw.
Jadi saran gw buat mahasiswa/i yg lg merantau, ngekost, dan depresi, jangan suffering alone. Seek help. Lo mesti serumah bareng temen yang peduli sama lo. Dan lo harus jujur ke mereka soal kondisi mental lo. Sewa rumah bareng sama 4 orang temen deket sejurusan lo cukup lha. Dan bantu banget dalam pengerjaan tugas kuliah. Apalagi anak seni, desain, film yg tugasnya bejibun. Salahnnya, gak ada temen kuliah, sekolah, kerja yg tau tentang kondisi mental gw. Gw ini tipe orang yang terlalu terbuka sampai-samapai kadang ge menyesal karena terlalu terburu2 terbuka, dan membuka apa yg sebaiknya disi mpan sendiri aja. Tapi entah kenpa kalo soal ini gw enggan cerita. Ini kali pertama gw nulis tentang kondoso gw di internet, sama kamu blog.

Sekarangpun gw tetep ngerasa sendiri. Gw nyoba ngedoktrin pikiran gw kalo sayangnya orang itu ditunjukin dengan cara yg berbeda. Dan walaupun sayang, ada batas tertentu yg gak akan dia korbanin buat kita. Dalam hal ini salah satunya ibu gw. Termasuk Tuhan, apa dia syang sama gw? Kenapa hidup gw begini? Kenapa gw ditinggal datok dalam keadaan belum mandiri? Dia janji bakal nemenin gw sampai gw nikah. Dia satu-satunya orang yg selama hidupnya gak gw pertanyain rasa sayangnya ke gw, yg gw hormatin & kagumin, yg bener-bener peduli dan support gw penuh, diambil terlalu cepat. Sama kayak Iam, adek gw, saudara gw satu-satunya.

Katanya selama hidupnya muslimah itu gak usah cemas, karena akan selalu ada yg menaungi.
Sebelum menikah ada ayahnya. Kalo gak ada ayah, ada saudara laki-lakinya. Kalo gak ada saudara laki-laki, ada pamannya.
Gak peduli kalaupun gadis itu udah tua gak nikah-nikah, tetap jadi tanggung jawabnya sampai nanti akad nikah dan terjadi perpindahan tanggung jawab ke suaminya.
Kalo semuanya gak ada, ditanggung negara.
Jadi, muslimah gak perlu khawatir. Kalian akan selalu dinaungi seumur hidup kalian.
Gitu katanya. Itu hukumnya. Tentu aja teorinya sering gak sama dengan realitanya. Karena kalo gw ngerasa dianungi, gw gak akan jadi begini, gak akan limbung, anxi, depresi, panick attack, sampai psikosomatis. Contoh haid gw gak teratur, bahkan pernah 4 bulan seenggaknya gak keluar haid. Bahkan hampir setahun belakangan sampai puasa kemarin gw haid terus-terusan cuma jeda seminggu haid lagi.

*tap gw penasaran. Negara islam mana yg benar-benar menaungi penduduk wanitanya?

Tapi gw sadar, ekspektasi ke orang lain itu bikin kecewa dan gak bahagia.
Gw pengen bisa berekspektasi sama diri gw sendiri. Tapi gak bisa. Sama kayak kasus ngekost sendiri itu. Sama kayak kasus orang dengan dakit kanker berekspektasi buat bisa sembuh sendiri.

Gw gak punya ayah.
Gak punya lagi datok yg gw anggap ayah.
Gak punya saudara laki-laki (& perempuan).
Ga punya pendidikan tinggi, ijazah, dan gelar yang menjadi modal awal.
Gak punya kemampuan.
Gak punya teman yang benar-benar teman (siapa yang mau berteman sama orang bokek, gak punya duit buat diajak hang out, yg aneh dan hobinya narik diri),
Gak punya sepeserpun harta.
Bahkan gw gak punya tenaga, walaupun untuk sekedar mandi dan beli makan di luar.
Karena gw gak punya mental yang sehat.
Dan gw semakin ngeri sama kesehatan fisik gw sendiri. Jelas sih, seenggakmha udah 7 tahun gw hikikomori.

Sekarang gw ngerasa makin gelap, makin lelah,
api itu makin meredup...
Redup...
Dan redup...
Lalu akhirnya padam.

Rabu, 26 Juli 2017

Nasib Terbaik

Diposting oleh Inayah Lie di Rabu, Juli 26, 2017 0 komentar Link ke posting ini

“Nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, ...."

-Gie-

~~~

Jadi kesimpulannya... pikir pake otak sebelum bikin anak.

Serius, pikirin baik-baik sebelum mutusin mau punya anak.
Kalo rasanya sekarang belum/gak mampu, diri sendiri belum beres (apalagi buat jadi contoh anak), please... Pikirin nasib anak itu kedepannya.
Jangan egois...
Kalau punya anak hanya supaya nanti tua ada yg ngurus, mending gaji sewaktu muda yang mestinya kepakai buat susu, popok, biaya kesehatan dan sekolah anak itu ditabung aja buat sewa pengurus pas tua nanti. Biaya ngebesarin anak itu gede banget lho. Dengan biaya segitu, bisa lah buat bayar pengurus yang bagus dan pro. Walau udah jadi kewajiban anak, faktanya gak semua anak mau/bisa urus orang tua pas udah renta nanti lho. Paling banter disewain pelayan. Atau dimasukin panti jompo, alasan mereka biar ada temennya juga sesama kakek-nenek, biar gak ribet dan karena mereka udah punya kehidupan/keluarga sendiri yang jauh dari rumah orang tuanya.

Anak itu biar jadi perekat orang tuanya.
Bah... Itu anak manusia, bukan lem.
Kalau orang emang niatnya mau pergi mah dia bakal pergi juga, dengan ataupun tanpa anak.

Anak bisa jadi motivasi orang tua biar rajin bekerja.
Bah.... Mereka itu bukan motivator.
Belajarlah pantesin diri sendiri dulu sebelum punya anak.

Biar punya keluarga kecil yang hangat?
Nih ya, ane kasih tau, kalo ortunya semasa anak itu kecil, gak becus ngurus tu anak, lalai atau bahkan sampai ngelakuin kekerasan fisik/verbal ke anak. Rumah udah kayak neraka, orang tua berantem tiap hari kerjanya. Mereka udah diperlakukan gak baik, disia-siakan sama ortunya sendiri seperti itu... Lalu orang tua masih berharap pas tua nanti mereka akan diurus dengan baik oleh anak-anaknya?

Apalagi kalau gak berhasil mendidik anak supaya jadi 'orang'. Misal jadinya malah mencetak broken men/women yg pengangguran, narkoba, mabuk-mabukan, judi dsb karena dulu suasana rumah kacau gak harmonis, atau karena terlalu dimanja, sehingga anak-anaknya jadi hancur semua. Anak yang begitu mana bisa urus ortu di masa tua? Urus dirinya sendiri aja gak bisa.

Anak dilahirkan tanpa dia pernah minta buat dilahirkan ke dunia ini.
Dunia dimana banyak peperangan, konflik, intrik, kelaparan, kemiskinan, ketidakadilan...
Mereka akan merasakan sakit, kepedihan, penderitaan, kelelahan...
Ditinggalkan, meninggalkan, & kehilangan...
Dan suatu hari nanti, mereka pasti akan merasakan sakitnya kematian. Pasti.
Sakit yang luar biasa sakit, yang semestinya gak perlu mereka rasakan seandainya mereka gak pernah dilahirkan.
Kalau hidupnya sekiranya hanya akan diisi kemalangan dan dibuat menderita, buat apa mereka dilahirkan?

Orang tua bakal diminta pertanggung jawabannya lho nanti sama Tuhan. Sebelum anak diminta pertanggung jawabannya, orang tua akan lebih dulu diminta.

Oia, pernah baca di H2H, orang tua yang gak bekerja/gak punya pekerjaan tetap, gak stabil ekonomi dan mentalnya (apalagi punya penyakit mental/kejiwaan) itu dilarang buat mengasuh anak di US sana, bener gak?

Ya iya sih... Tuh anak pasti menderita banget punya ortu yang kekurangannya seperti itu. Apalagi kalo mesti diasuh sama mereka yang gak stabil jiwa dan keuangannya. Saran gw, demi menjaga kewarasan diri sendiri, dan mendapatkan kehidupan yang lebih tenang dan bahagia, mending tinggal sama kakek nenek.

Jadi, tolong dipikir baik-baik...
Karena sebaik-baik nasib adalah tidak pernah dilahirkan.

 

Virtual Room Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review