Kamis, 17 Agustus 2017

Apa gunanya hidup ini?

Diposting oleh Inayah Lie di Kamis, Agustus 17, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Apa gunanya hidup tapi gak punya kehidupan?

Apa gunanya bebas tapi tetap terkurung dalam pikiran sendiri?

Tetap mengurung diri dari serangan opini?

Bukankah dihina gak akan bikin kita mati?

Lalu kenapa ada yang sampai mati bunuh diri karena banyak dicaci maki? 

mati

Diposting oleh Inayah Lie di Kamis, Agustus 17, 2017 0 komentar Link ke posting ini

rasanya.mau.mati.

Kamis, 03 Agustus 2017

Patah

Diposting oleh Inayah Lie di Kamis, Agustus 03, 2017 0 komentar Link ke posting ini

Akhir 2012 ada yang pernah bilang ke gw:
"......
Kalau kamu patah semangat, selesai udah."

Waktu itu udah sangat menyedihkan juga keadaan gw. Kondisinya baru balik dari Bandung. Disana gw sering gak makan seminggu. Gak mandi seminggu. Gak keluar kamar kost seminggu. Gitu berbulan-bulan.
Dengan ini gw mau minta maaf buat dosen, mantan bos dan guru-guru SMA gw dulu yg udah kesel sama gw yg suka bolos seminggu, gak ngerjain tugas, janji-janji gak bisa gw tepatin, pesan2nya gw abaikan dan gak gw balas.
Gw benar-bener minta maaf, gw berdoa semoga keadaan gw membaik dan gw masih punya waktu untuk minta maaf secara langsung. Pada dasarnya gw bulan orang yg suka bolos. Dari TK sampai lulus SMP, gw gak pernah bolos seharipun. Gw bolos bukan untuk seneng2 keliaran diluar. Tapi karena ngurus diri gw sendiri aja, ngelakuin hal-hal basic kayak makan, mandi, bersosialisasi/refreshing keluar gw udah gak ada hasrat lagi. Apalagi buat kuliah/kerja dan balas pesan kalian?
Hasrat untuk menarik diri, menyendiri itu kuat banget.

Dicap malas. Dicap gak pernah:
Gw pun dulu susah ngebedain mana malas, mana yg sakit mental sampai ada bencana yg menimpa ibu gw di Mei 2015.

Lo bisa tanya warteg deket kost-kostan gw di Bonbin Bandung dulu, ada gak di tahun 2011-2012 mahasiswi yang sekalinya makan disana itu badannya oleng dan seing mau jatuh pingsan. Biasanya dia mesen teh manis dulu karena gak tahan udah gemeteran mau pingsan.

Udah sejak datok meninggal (oktober 2006) gw limbung. Semakin lama dibiarin jadi semakin berat. Jadi semakin helpless. Gw nyerah sama mimpi gw. Karena kalo dibiarin maag gw bakal makin parah...
Seenggaknya kalo gw pulang makan gw jadi teratur karena ada ibu gw.

Waktu itu kayaknya belum sampai berpikir nyerah sama hidup & berusaha ngakhirinnya. Mungkin masih ada mimpi gw. Gw berusaha nyemangatin diri gw.

Sekarang udah 11 tahun sejak datok pergi. Tapi keadaan mental gw dan semua yg diluar gw gak kunjung membaik.
Semakin lama gw semakin kayak nyemangatin mayat.
Gw sadar dalam keondisi mental kayak gini, gw gak akan bisa survive sendiri.
Sama kayak dulu, kalo mau survive kuliah, gw mesti ikut ngekost/sewa rumah sama temen-temen yg paling deket dan bikin gw nyaman. Bukannya nge kost sendirian. Tapi sayangnya dulu rumah yg disewa temen2 gw udah penuh, udah sempet gw tanya jg seinget gw.
Jadi saran gw buat mahasiswa/i yg lg merantau, ngekost, dan depresi, jangan suffering alone. Seek help. Lo mesti serumah bareng temen yang peduli sama lo. Dan lo harus jujur ke mereka soal kondisi mental lo. Sewa rumah bareng sama 4 orang temen deket sejurusan lo cukup lha. Dan bantu banget dalam pengerjaan tugas kuliah. Apalagi anak seni, desain, film yg tugasnya bejibun. Salahnnya, gak ada temen kuliah, sekolah, kerja yg tau tentang kondisi mental gw. Gw ini tipe orang yang terlalu terbuka sampai-samapai kadang ge menyesal karena terlalu terburu2 terbuka, dan membuka apa yg sebaiknya disi mpan sendiri aja. Tapi entah kenpa kalo soal ini gw enggan cerita. Ini kali pertama gw nulis tentang kondoso gw di internet, sama kamu blog.

Sekarangpun gw tetep ngerasa sendiri. Gw nyoba ngedoktrin pikiran gw kalo sayangnya orang itu ditunjukin dengan cara yg berbeda. Dan walaupun sayang, ada batas tertentu yg gak akan dia korbanin buat kita. Dalam hal ini salah satunya ibu gw. Termasuk Tuhan, apa dia syang sama gw? Kenapa hidup gw begini? Kenapa gw ditinggal datok dalam keadaan belum mandiri? Dia janji bakal nemenin gw sampai gw nikah. Dia satu-satunya orang yg selama hidupnya gak gw pertanyain rasa sayangnya ke gw, yg gw hormatin & kagumin, yg bener-bener peduli dan support gw penuh, diambil terlalu cepat. Sama kayak Iam, adek gw, saudara gw satu-satunya.

Katanya selama hidupnya muslimah itu gak usah cemas, karena akan selalu ada yg menaungi.
Sebelum menikah ada ayahnya. Kalo gak ada ayah, ada saudara laki-lakinya. Kalo gak ada saudara laki-laki, ada pamannya.
Gak peduli kalaupun gadis itu udah tua gak nikah-nikah, tetap jadi tanggung jawabnya sampai nanti akad nikah dan terjadi perpindahan tanggung jawab ke suaminya.
Kalo semuanya gak ada, ditanggung negara.
Jadi, muslimah gak perlu khawatir. Kalian akan selalu dinaungi seumur hidup kalian.
Gitu katanya. Itu hukumnya. Tentu aja teorinya sering gak sama dengan realitanya. Karena kalo gw ngerasa dianungi, gw gak akan jadi begini, gak akan limbung, anxi, depresi, panick attack, sampai psikosomatis. Contoh haid gw gak teratur, bahkan pernah 4 bulan seenggaknya gak keluar haid. Bahkan hampir setahun belakangan sampai puasa kemarin gw haid terus-terusan cuma jeda seminggu haid lagi.

*tap gw penasaran. Negara islam mana yg benar-benar menaungi penduduk wanitanya?

Tapi gw sadar, ekspektasi ke orang lain itu bikin kecewa dan gak bahagia.
Gw pengen bisa berekspektasi sama diri gw sendiri. Tapi gak bisa. Sama kayak kasus ngekost sendiri itu. Sama kayak kasus orang dengan dakit kanker berekspektasi buat bisa sembuh sendiri.

Gw gak punya ayah.
Gak punya lagi datok yg gw anggap ayah.
Gak punya saudara laki-laki (& perempuan).
Ga punya pendidikan tinggi, ijazah, dan gelar yang menjadi modal awal.
Gak punya kemampuan.
Gak punya teman yang benar-benar teman (siapa yang mau berteman sama orang bokek, gak punya duit buat diajak hang out, yg aneh dan hobinya narik diri),
Gak punya sepeserpun harta.
Bahkan gw gak punya tenaga, walaupun untuk sekedar mandi dan beli makan di luar.
Karena gw gak punya mental yang sehat.
Dan gw semakin ngeri sama kesehatan fisik gw sendiri. Jelas sih, seenggakmha udah 7 tahun gw hikikomori.

Sekarang gw ngerasa makin gelap, makin lelah,
api itu makin meredup...
Redup...
Dan redup...
Lalu akhirnya padam.

Rabu, 26 Juli 2017

Nasib Terbaik

Diposting oleh Inayah Lie di Rabu, Juli 26, 2017 0 komentar Link ke posting ini

“Nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, ...."

-Gie-

~~~

Jadi kesimpulannya... pikir pake otak sebelum bikin anak.

Serius, pikirin baik-baik sebelum mutusin mau punya anak.
Kalo rasanya sekarang belum/gak mampu, diri sendiri belum beres (apalagi buat jadi contoh anak), please... Pikirin nasib anak itu kedepannya.
Jangan egois...
Kalau punya anak hanya supaya nanti tua ada yg ngurus, mending gaji sewaktu muda yang mestinya kepakai buat susu, popok, biaya kesehatan dan sekolah anak itu ditabung aja buat sewa pengurus pas tua nanti. Biaya ngebesarin anak itu gede banget lho. Dengan biaya segitu, bisa lah buat bayar pengurus yang bagus dan pro. Walau udah jadi kewajiban anak, faktanya gak semua anak mau/bisa urus orang tua pas udah renta nanti lho. Paling banter disewain pelayan. Atau dimasukin panti jompo, alasan mereka biar ada temennya juga sesama kakek-nenek, biar gak ribet dan karena mereka udah punya kehidupan/keluarga sendiri yang jauh dari rumah orang tuanya.

Anak itu biar jadi perekat orang tuanya.
Bah... Itu anak manusia, bukan lem.
Kalau orang emang niatnya mau pergi mah dia bakal pergi juga, dengan ataupun tanpa anak.

Anak bisa jadi motivasi orang tua biar rajin bekerja.
Bah.... Mereka itu bukan motivator.
Belajarlah pantesin diri sendiri dulu sebelum punya anak.

Biar punya keluarga kecil yang hangat?
Nih ya, ane kasih tau, kalo ortunya semasa anak itu kecil, gak becus ngurus tu anak, lalai atau bahkan sampai ngelakuin kekerasan fisik/verbal ke anak. Rumah udah kayak neraka, orang tua berantem tiap hari kerjanya. Mereka udah diperlakukan gak baik, disia-siakan sama ortunya sendiri seperti itu... Lalu orang tua masih berharap pas tua nanti mereka akan diurus dengan baik oleh anak-anaknya?

Apalagi kalau gak berhasil mendidik anak supaya jadi 'orang'. Misal jadinya malah mencetak broken men/women yg pengangguran, narkoba, mabuk-mabukan, judi dsb karena dulu suasana rumah kacau gak harmonis, atau karena terlalu dimanja, sehingga anak-anaknya jadi hancur semua. Anak yang begitu mana bisa urus ortu di masa tua? Urus dirinya sendiri aja gak bisa.

Anak dilahirkan tanpa dia pernah minta buat dilahirkan ke dunia ini.
Dunia dimana banyak peperangan, konflik, intrik, kelaparan, kemiskinan, ketidakadilan...
Mereka akan merasakan sakit, kepedihan, penderitaan, kelelahan...
Ditinggalkan, meninggalkan, & kehilangan...
Dan suatu hari nanti, mereka pasti akan merasakan sakitnya kematian. Pasti.
Sakit yang luar biasa sakit, yang semestinya gak perlu mereka rasakan seandainya mereka gak pernah dilahirkan.
Kalau hidupnya sekiranya hanya akan diisi kemalangan dan dibuat menderita, buat apa mereka dilahirkan?

Orang tua bakal diminta pertanggung jawabannya lho nanti sama Tuhan. Sebelum anak diminta pertanggung jawabannya, orang tua akan lebih dulu diminta.

Oia, pernah baca di H2H, orang tua yang gak bekerja/gak punya pekerjaan tetap, gak stabil ekonomi dan mentalnya (apalagi punya penyakit mental/kejiwaan) itu dilarang buat mengasuh anak di US sana, bener gak?

Ya iya sih... Tuh anak pasti menderita banget punya ortu yang kekurangannya seperti itu. Apalagi kalo mesti diasuh sama mereka yang gak stabil jiwa dan keuangannya. Saran gw, demi menjaga kewarasan diri sendiri, dan mendapatkan kehidupan yang lebih tenang dan bahagia, mending tinggal sama kakek nenek.

Jadi, tolong dipikir baik-baik...
Karena sebaik-baik nasib adalah tidak pernah dilahirkan.

Selasa, 15 September 2015

50 000 Subscribers Meizu M2 Note Gratis!

Diposting oleh Inayah Lie di Selasa, September 15, 2015 0 komentar Link ke posting ini




Mantap nih... review Hp inceran cepet banget udah upload! Video review nya HD, dan pake tripod jadi gak goyang2 hehe. disubscribe yah ^^

Rabu, 21 Januari 2015

Shut up your mouth

Diposting oleh Inayah Lie di Rabu, Januari 21, 2015 0 komentar Link ke posting ini

Semua yg ada di diri gw pernah dihina.

Sepatu, baju, tas, badan, rambut, alis, hidung, bibir, pendidikan, sikap, keadaan, kemiskinan, pembicaraan
Semua.

Apa mereka tau dampak dari upacan mereka?

Orang jd semakin rendah diri.
Percaya diri itu sangat penting, itu modal.
Orang miskin yg ga percaya diri, gak bisa apa2.

Sudah

Diposting oleh Inayah Lie di Rabu, Januari 21, 2015 0 komentar Link ke posting ini

Benar2 sedih.
Selalu gak nyaman dg diri sendiri dan orang lain.
Rendah diri.
Selalu gak mampu.

Sampai kpn.. bisa tahan?

Tolong sudahi, Tuhan.

 

Virtual Room Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review